Ternyata ini penyebab harga minyak goreng meroket

Ternyata ini penyebab harga minyak goreng meroket
Ternyata ini penyebab harga minyak goreng meroket

kabarsoloraya.com.–Sudah empat bulan sejak harga minyak goreng naik. Namun, tampaknya tidak ada cara pasti untuk menstabilkan harga. Pemerintah berinisiatif menurunkan harga minyak goreng menjadi Rp 14.000/liter dengan harga eceran tertinggi (HET). Tapi ini menciptakan masalah kelangkaan baru.

Ada perbedaan pandangan mengapa minyak goreng begitu mahal dan langka. Secara umum, setidaknya ada 3 alasan yang diungkapkan ke publik, yakni mahalnya harga minyak sawit mentah (CPO), distribusi bahan baku CPO yang mendukung penggunaan biodiesel B30, masalah distribusi, dan panic buying di masyarakat. .

Penyebab kenaikan harga minyak goreng

1. Program biodiesel

Menteri Perdagangan Mohamed Lutfi beberapa waktu lalu mengatakan kenaikan tajam harga CPO tak lepas dari kebijakan penggunaan program biodiesel (B30).

Faisal Al-Basri, Kepala Ekonom, juga mengatakan kenaikan harga minyak goreng di tengah penurunan produksi dan ekspor CPO karena adanya pergeseran konsumsi CPO.

Akibatnya, pasokan CPO untuk minyak goreng berkurang di tengah meningkatnya permintaan yang berujung pada kenaikan harga.

Namun hal itu dibantah oleh Presiden Umum Aprobi M. P. Menurutnya, masalah mahalnya harga minyak goreng terletak pada masalah distribusi dan kenaikan harga CPO.

Ternyata ini penyebab harga minyak goreng meroket
Ternyata ini penyebab harga minyak goreng meroket

2. Lemahnya pengawasan distribusi

Senada dengan Tumanggor, Peneliti Senior LPEM FEB-UI, Mohamed Rivedo, mengatakan persoalan harga minyak goreng yang terus naik karena ketidakmampuan Departemen Perdagangan mengawasi distribusi dengan baik.

Sementara itu, Direktur Eksekutif Gabungan Industri Minyak Nabati Indonesia (GIMNI) Sahat Sinaga mengatakan kelangkaan minyak goreng di pasaran karena membeli karena takut tidak mendapat stok. Apalagi saat pemerintah menurunkan harga minyak goreng.

Padahal, isu minyak goreng seperti benang kusut yang permasalahannya tidak hanya lokal, tapi juga mencakup keadaan industri sawit global.

Penyebaran virus Covid-19 telah memperlambat kegiatan produksi di perkebunan kelapa sawit yang juga mempengaruhi produksi CPO. Pada tahun 2020, jatuh untuk pertama kalinya setelah empat tahun terakhir, selalu tumbuh. Saat itu, produksi CPO di Indonesia tercatat 47,03 juta ton. Angka ini turun 146.000 ton dari produksi tahun 2019.

Kemudian pada tahun 2021 produksi CPO kembali menurun. Selain faktor Covid-19, faktor cuaca juga menyebabkan produksi menyusut. Pada Januari 2021, produksi turun 260 ribu ton dari Desember 2021. Kemudian turun lagi sebesar 342 ribu ton pada Februari menjadi 3,08 juta ton.

Pada bulan-bulan berikutnya, produksi CPO bulanan Indonesia terus meningkat hingga Agustus. Namun, saat memasuki musim hujan, produksi CPO bulanan perlahan menurun. Pada 2021, total produksi CPO akan menyusut 146.000 ton menjadi 46,89 juta ton.

Kontraksi produksi di Indonesia akan mendongkrak harga CPO dunia pada 2021. Hal ini karena produksi Indonesia setara dengan 60% dari total produksi dunia.

Selain Indonesia, produksi minyak sawit di Malaysia juga menjadi faktor pendorong harga minyak sawit dunia. Produksi Malaysia turun karena pembatasan pekerjaan dan peningkatan kasus Covid-19 di negara tetangga.

 

3. Kenaikan harga CPO

Sepanjang tahun, harga CPO melonjak 30,47% dan ditutup pada RM4,697/ton. Kenaikan harga sepanjang tahun 2021 juga ditandai dengan terukirnya harga tertinggi yang pernah ada.

Kenaikan harga juga mendorong naiknya harga minyak goreng. Sebab, di Indonesia, banyak produsen minyak goreng yang tidak berafiliasi dengan produsen CPO atau perkebunan sawit. Hal ini membuat harga minyak goreng sangat bergantung pada harga CPO. Akibatnya, harga minyak goreng, terutama minyak curah dan minyak kemasan, melonjak tajam.

Dari sisi pasokan, berdasarkan data yang dihimpun tim peneliti CNBC Indonesia, keberadaan B30 berdampak pada distribusi pasokan pangan di tengah peningkatan konsumsi minyak goreng.

Porsi konsumsi CPO untuk kebutuhan pangan, salah satunya minyak goreng, cenderung menurun dari tahun 2015 hingga 2021. Pada tahun 2015, rasio konsumsi pangan terhadap produksi adalah 21,4%. Namun, pada 2021 menyusut menjadi 19,1% dengan total 8,95 juta ton, berdasarkan data Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia (GAPKI).

Pertumbuhan konsumsi CPO untuk kebutuhan gizi juga cenderung stagnan. Hal ini berbanding terbalik dengan konsumsi biodiesel yang akan meningkat 10 kali lipat pada tahun 2021 dibandingkan tahun 2015 sejalan dengan regulasi penggunaan CPO sebagai bahan campuran bahan bakar.

Pada tahun 2015, konsumsi biodiesel sebesar 2,4% dengan total konsumsi 794 ribu ton. Kemudian pada tahun 2021 melonjak menjadi 7,3 juta ton dengan pangsa 15,7% dari total konsumsi.

About Editorial Staff

Check Also

Tips Mengatur Keuangan Menjadi Orang - Orang Sukses

Tips Mengatur Keuangan Menjadi Orang – Orang Sukses

Tips Mengatur Keuangan – Manusia pada dasarnya sama. Semua sama-sama memiliki darah, tulang, dan kulit. …