5 Strategi bisnis Toyota Japan terbaru dalam pengembangan mobil listrik bZ4X

Strategi bisnis Toyota Japan terbaru dalam pengembangan mobil listrik
Strategi bisnis Toyota Japan terbaru dalam pengembangan mobil listrik

kabarsoloraya.com.– Japan Toyota Motor Corporation. Diumumkan pada 12 April bahwa mereka akan meluncurkan kendaraan listrik produksi massal pertama Jepang, yang dikenal sebagai bZ4X, pada 12 Mei.

Strategi Penjualan mobil 

Toyota mengumumkan strategi barunya pada bulan Desember untuk meningkatkan volume penjualan kendaraan listrik di seluruh dunia menjadi 3,5 juta pada tahun 2030. Peluncuran bZ4X, SUV ukuran sedang, akan menandai tonggak pertama dalam perjalanan menuju pencapaian tujuannya.

1. Penjualan leasing

Toyota mengatakan mobil tersebut hanya akan ditawarkan melalui leasing di Jepang, termasuk untuk bisnis. Untuk individu, itu berarti berlangganan flat-rate dengan biaya bulanan.

Mobil dapat menempuh jarak hingga 559 kilometer dengan baterai yang terisi penuh. Harga mulai dari 6 juta yen ($ 47.800) termasuk pajak. Perusahaan akan merilis jumlah tersebut sebagai biaya bulanan di lain waktu.

Toyota mengharapkan penjualan sekitar 5.000 kendaraan pada tahun fiskal pertama.

Toyota mengatakan memilih untuk menawarkan kendaraan melalui leasing karena mobil baterai-listrik masih belum populer di Jepang.

Toyota mengatakan mobil listrik terlalu mahal dan tidak ada fasilitas pengisian yang cukup.

Perusahaan juga mencatat bahwa pasar mobil bekas untuk kendaraan listrik belum terbentuk di Jepang.

2. sistem sewa kepada perusahaan

Dengan menggunakan pembiayaan sewa guna usaha, perusahaan mengatakan dapat mencegah jatuhnya harga kendaraan listrik bekas akibat baterai yang rusak saat konsumen menjualnya kembali.

Toyota mengatakan juga mendapat manfaat dari sistem tersebut karena kendaraan akan dikembalikan ke perusahaan setelah masa sewa berakhir dan perusahaan dapat dengan mudah mengumpulkan dan mendaur ulang baterai bekas.

Dia mengatakan mobil baru akan tersedia di Eropa, China dan Amerika Utara mulai pertengahan tahun ini.

3. Pengembangan produk massal type bZ4X

Untuk memperkuat strategi kendaraan listriknya, ia mengandalkan model bisnis teruji waktu yang cocok untuk era layanan streaming: langganan.

Perusahaan mengumumkan pada 12 April bahwa kendaraan listrik produksi massal pertamanya, bZ4X, akan tersedia di Jepang pada awal Mei.

4. Sistem sewa untuk individu dengan perusahaan Kinto

Tetapi individu harus mendaftar ke layanan berlangganan yang disebut KINTO untuk mendorong model baru.

Layanan ini dioperasikan oleh Kinto Corp. Kinto, perusahaan jasa “langganan” mobil yang didirikan pada tahun 2019. Kinto efektif menyewakan mobil karena “pelanggan” menyewa kendaraan untuk jangka waktu tertentu.

Salah satu alasan Toyota beralih ke sistem ini adalah untuk membuatnya lebih terjangkau secara finansial bagi orang-orang untuk mengendarai SUV listrik baru, karena pengemudi masih menghadapi rintangan berat dalam membeli kendaraan listrik.

Baterai mobil listrik, jantung dari mobil-mobil ini, mahal karena menggunakan logam sekunder yang mahal. bZ4X mulai dari 6 juta yen ($ 47.800), yang lebih tinggi dari SUV bertenaga bensin besar, Land Cruiser, yang memiliki minimal 5,1 juta yen.

5. Penghitungan dengan kinto

Untuk produsen mobil, biaya baterai adalah masalah yang lebih sulit untuk memproduksi mobil listrik di pasar massal, yang seharusnya terjangkau.

Saat mengurangkan biaya berlangganan, perusahaan seperti Kinto terlebih dahulu menghitung harga pasar kendaraan di akhir periode berlangganan. Kemudian Anda mengurangi angka ini dari harga mobil saat ini dan menambahkan berbagai biaya lainnya.

Jumlah ini kemudian dibagi dengan jumlah bulan pengemudi akan menyewa mobil. Ini akan menjadi harga tetap bulanan yang akan dibayar oleh pengemudi. Dengan cara ini, pengemudi dapat mengetahui terlebih dahulu berapa banyak yang akan mereka bayarkan untuk mengemudikan mobil sewaan, dibandingkan saat mereka membeli mobil.

Sistem berlangganan juga dirancang untuk mengurangi kekhawatiran pembeli mobil listrik tentang konsumsi.

Baterai kendaraan listrik menurun seiring waktu setelah pengisian berulang kali, memperpendek jarak maksimum yang dapat ditempuh kendaraan dengan baterai yang terisi penuh. Artinya, ketika pemilik mobil listrik ingin menjualnya, mereka mungkin kecewa dengan apa yang bisa mereka dapatkan darinya.

Karena konsumen menghabiskan banyak uang untuk membeli mobil listrik, jika mereka akhirnya menjual mobil dengan harga yang jauh lebih rendah, membeli mobil listrik menjadi lebih menuntut secara finansial. Sistem berlangganan menghilangkan masalah ini karena pengemudi hanya dapat mengembalikan mobil di akhir periode berlangganan.

Shinya Kotera, Presiden Kinto, memuji manfaat dari memperkenalkan bZ4X secara berlangganan pada konferensi pers 12 April di mana Toyota mengumumkan peluncurannya. Ini berarti bahwa perusahaan – bukan pelanggan mereka – pada akhirnya akan mengambil risiko bahwa nilai tukar tambah untuk kendaraan listrik bekas, kata Kotera, atau baterainya dapat menurun atau berhenti bekerja.

Keuntungan lain dari sistem berlangganan adalah Toyota dapat dengan mudah mengumpulkan logam sekunder yang terdapat pada baterai mobil listrik, seperti lithium, kobalt, dan nikel, saat mengembalikan mobil di akhir masa berlangganan. Perusahaan bermaksud untuk mendaur ulang logam ini untuk menghemat uang pada pembuatan baterai.

Strategi bisnis Toyota Japan terbaru dalam pengembangan mobil listrik
Strategi bisnis Toyota Japan terbaru dalam pengembangan mobil listrik

Pejabat menyarankan bahwa layanan berlangganan dapat membuka permintaan untuk mobil apa pun, bukan hanya mobil listrik, terutama di kalangan anak muda atau orang tua.

Lebih dari 40 persen basis pengguna Kinto terdiri dari orang-orang berusia 20-an atau 30-an, pada akhir tahun lalu. Banyak kliennya tidak pernah memiliki mobil.

“Kami mencoba untuk merangsang permintaan tersembunyi,” kata seorang pejabat perusahaan.

Firma riset Fuji Keizai memperkirakan bahwa pasar mobil berlangganan akan mencapai 40 miliar yen pada tahun 2030.

DeNA SOMPO Carlife, perusahaan langganan lain yang menyewakan mobil dari berbagai produsen, berharap dapat meningkatkan permintaan layanannya di kalangan manula.

Perusahaan percaya bahwa meskipun manula cenderung mengendarai mobil yang lebih tua, mereka dapat menyebabkan lebih sedikit kecelakaan jika mereka mengendarai mobil baru dengan fitur keselamatan yang lebih baik – sesuatu yang dimungkinkan dan lebih mudah melalui layanan berlangganan.

Pada Oktober 2021, perusahaan memperkenalkan opsi baru yang dapat ditambahkan ke kontrak pelanggan yang memungkinkan mereka mengembalikan SIM dan mengakhiri sewa tanpa membayar denda, asalkan lebih dari dua tahun telah berlalu sejak tanggal mulai. dari kontrak mereka.

Opsi ini dapat membuat pengemudi yang lebih tua lebih tergoda untuk menggunakan layanan berlangganan mobil perusahaan.

Tetapi bagi sebagian orang, identitas mereka terikat pada mobil mereka dan dapat berfungsi sebagai simbol status. Hal ini membuat sulit untuk memprediksi popularitas opsi ini.

Seorang manajer perusahaan berusia 45 tahun yang tinggal di Tokyo telah mulai menyewa C40, mobil listrik baru oleh produsen mobil Swedia Volvo Car Corp, dengan skema berlangganan harga tetap.

“Biaya berlangganan bulanan 110.000 yen sudah termasuk semuanya, seperti pajak dan asuransi, jadi tidak ada biaya tak terduga,” jelasnya.

Meski bukan pemilik mobil yang dikendarainya, namun terasa sedikit aneh baginya, namun menurutnya tidak menutup kemungkinan layanan berlangganan mobil akan menjadi lebih umum karena anak muda yang relatif acuh terhadap memiliki sesuatu tumbuh dan menjadi bagian utama dari masyarakat.

About Editorial Staff

Check Also

6 cara memesan tiket kereta api dengan aplikasi online untuk mudik lebaran 2022

6 cara memesan tiket kereta api dengan aplikasi online untuk mudik lebaran 2022

kabarsoloraya.com.–Saat ini memesan tiket kereta api untuk mudik lebaran 2022 dapat dilkerjakan dari rumah dengan …