26 Cara Cerdas dan Sederhana untuk Memotivasi Diri Sendiri Dalam Usaha Ataupun Belajar

“Menjadi sengsara. Atau memotivasi diri sendiri. Apa pun yang perlu dilakukan, itu selalu pilihan Anda.”
Wayne Dyer

“People often say that motivation doesn’t last. Well, neither does bathing – that’s why we recommend it daily.”
Zig Ziglar

“Saya berpikir suatu hari dan saya menyadari bahwa jika saya memiliki seseorang di belakang saya sepanjang jalan untuk memotivasi saya, saya akan dapat membuat perbedaan besar. Tidak ada yang datang seperti itu jadi saya menjadi orang itu untuk diri saya sendiri.”Unknown”

Beberapa hari Anda bangun dengan bersemangat dan siap untuk pergi. Dan beberapa hari hal-hal terasa berat ketika Anda muncul dan sulit untuk melanjutkan dan menemukan dorongan batin Anda.

Setidaknya dalam pengalaman saya.

Jadi selama 10 tahun terakhir atau lebih, saya telah menemukan beberapa strategi sederhana dan cerdas yang berhasil bagi saya untuk kembali ke alur yang benar dan menyelesaikan sesuatu.

Berikut adalah 26 tips dan kebiasaan cerdas untuk memotivasi diri sendiri

1. Mulailah dan biarkan motivasi mengejar Anda.

Anda tidak perlu menunggu motivasi untuk memulai. Jika Anda ingin bekerja secara konsisten setiap hari, terkadang Anda harus memulainya.

Dan lucunya, setelah saya bekerja beberapa saat, segalanya menjadi lebih mudah, lebih mudah, lebih menyenangkan dan motivasi mengikuti saya.

2. Mulai dari yang kecil jika besar membuat Anda menunda-nunda.

Jika Anda merasa bahwa suatu proyek atau tugas terlalu besar dan membuat stres, jangan biarkan hal itu membuat Anda menunda-nunda.

Sebagai gantinya, bagilah menjadi langkah-langkah kecil—seperti hanya menyiapkan blog Anda atau membersihkan selama 5 menit—lalu ambil salah satu dari itu untuk mulai bergerak maju.

3. Mulailah dari yang kecil jika satu langkah kecil terus mengarah pada penundaan.

Jika memecahnya dan mengambil langkah kecil masih membuat Anda menunda-nunda, maka jadilah lebih kecil. Ambil langkah kecil satu sampai dua menit ke depan. Ini.

Karena yang terpenting adalah bergerak maju dan membangun momentum ke depan.

4. Minimalkan gangguan sehari-hari.

Ketika Anda memiliki gangguan yang mudah diakses di sekitar Anda, menjadi sulit untuk fokus.

Jadi tutup pintu kantor Anda. Letakkan ponsel cerdas Anda dalam mode senyap di ujung lain ruang kerja atau rumah Anda. Dan gunakan ekstensi untuk browser Anda seperti StayFocusd agar tetap berada di jalur yang benar.

5. Dapatkan akuntabilitas dari orang-orang dalam hidup Anda.

Beri tahu teman Anda apa yang akan Anda lakukan di media sosial, melalui telepon, atau di kehidupan nyata. Mintalah satu atau lebih dari mereka untuk memeriksa Anda secara teratur dan kemajuan Anda.

Dengan melakukan ini, Anda akan cenderung tidak mencoba melepaskan diri dari hal-hal atau menyerah pada rintangan pertama.

6. Dapatkan motivasi dari orang-orang dalam hidup Anda.

Kurangi waktu dengan orang-orang negatif yang selalu melihat sisi gelap atau acuh tak acuh.

Habiskan lebih banyak waktu yang Anda luangkan sekarang dengan orang-orang yang bersemangat atau antusias dan membiarkan energi mereka mengalir ke dalam diri Anda.

7. Dapatkan motivasi dari orang yang tidak Anda kenal.

Jangan membatasi diri Anda pada motivasi yang bisa Anda dapatkan dari orang-orang terdekat Anda.

Ada banyak kutipan motivasi, buku, podcast, blog, dan kisah sukses yang dapat Anda gunakan untuk meningkatkan atau memperbarui motivasi Anda.

8. Putar musik yang memberi Anda energi.

Salah satu hal paling sederhana yang saya lakukan ketika saya merasa kurang energi atau motivasi adalah memainkan musik yang ceria dan/atau yang menginspirasi saya dalam beberapa hal.

Beristirahat dengan beberapa lagu atau bekerja sambil mendengarkannya untuk sementara waktu biasanya membantu.

9. Carilah optimisme.

Pesimisme dapat menguras motivasi dan energi Anda.

Di sisi lain, cara pandang yang positif dan konstruktif dalam memandang sesuatu dapat memberi energi dan mengisi kembali motivasi Anda.

Jadi, ketika Anda berada dalam situasi yang tampaknya negatif, tanyakan pada diri Anda pertanyaan-pertanyaan seperti:

Apa hal yang baik tentang ini? Dan peluang apa yang tersembunyi di sini?

10. Berbaik hatilah pada diri sendiri ketika Anda terjebak.

Sangat mudah untuk jatuh ke dalam perangkap memukul diri sendiri ketika Anda tersandung atau gagal.

Tapi ini tidak bekerja dengan baik dalam pengalaman saya. Anda hanya merasa lebih buruk dan kurang termotivasi.

Jadi coba ini lain kali: Berbaik hatilah pada diri sendiri, dorong diri Anda kembali ke jalan yang Anda lalui dan ambil langkah kecil ke depan.

11. Jadilah konstruktif tentang kegagalan.

Untuk membuat kemunduran Anda lebih berharga dan tidak terlalu berbahaya, bersikaplah konstruktif terhadapnya. Ketika Anda terjebak tanyakan pada diri sendiri:

Apa satu hal yang bisa saya pelajari dari kemunduran ini?

Kemudian ingat pelajaran ini dan ambil tindakan untuk meningkatkan apa yang Anda lakukan.

12. Bandingkan diri Anda dengan diri Anda sendiri dan lihat seberapa jauh Anda telah melangkah.

Alih-alih merusak diri sendiri dan motivasi Anda dengan membandingkan diri Anda dengan orang lain yang telah mendahului Anda.

13. Bersaing dengan ramah.

Saat Anda di sekolah atau di tempat kerja, buatlah kompetisi persahabatan dengan teman misalnya untuk menyelesaikan tugas yang membosankan atau rutin terlebih dahulu. Unsur persaingan ini hanya cenderung membumbui segalanya.

Dan jika Anda suka, Anda juga dapat menambahkan hadiah kecil untuk motivasi ekstra, seperti pemenang mendapatkan es krim atau bir gratis dari orang lain.

14. Ingatkan diri Anda mengapa Anda bekerja untuk itu.

Saat Anda merasa tidak termotivasi dan kurang energi, mudah untuk melupakan alasan Anda melakukan sesuatu.

Jadi luangkan waktu dua menit dan tuliskan 3 alasan utama Anda untuk melakukan pekerjaan ini, mendapatkan pendidikan, olahraga, menghemat uang ekstra atau yang lainnya.

Letakkan catatan ini di tempat yang dapat Anda lihat setiap hari atau simpan di ponsel cerdas Anda agar mudah diakses saat Anda membutuhkan dorongan motivasi.

15. Ingatkan diri Anda tentang apa yang Anda hindari.

Anda juga dapat memotivasi diri sendiri untuk kembali lagi dengan melihat dampak negatif dari tetap bertahan di jalur Anda saat ini.

Bertanya pada diri sendiri:

Apa konsekuensinya jika saya melanjutkan jalan ini selama satu tahun lagi? Dan jika saya melakukannya selama 5 tahun lagi?

Saya telah menemukan bahwa latihan ini telah memberi saya awal yang saya butuhkan berkali-kali dalam beberapa tahun terakhir.

16. Bersyukurlah atas apa yang Anda dapatkan.

Ketika motivasi rendah, mudah untuk mulai melihat hidup Anda dan aspek-aspeknya melalui lensa negatif.

Untuk memusatkan perhatian Anda pada apa yang masih Anda miliki dan siapa diri Anda — dan untuk mengisi ulang dengan kepositifan dan motivasi — tanyakan pada diri Anda pertanyaan seperti:

Apa tiga hal yang terkadang saya anggap remeh tetapi bisa saya syukuri dalam hidup saya?

Jawaban saya adalah, misalnya, atap di atas kepala saya, air bersih, dan tidak harus kelaparan.

17. Atur ruang kerja Anda.

Dibutuhkan beberapa menit untuk membersihkannya.

Saya menemukan bahwa memiliki ruang kerja yang rapi dan minimalis membantu saya berpikir lebih jernih dan merasa lebih fokus dan siap untuk menangani tugas berikutnya (atau langkah kecil).

18. Kurangi daftar tugas Anda menjadi hanya satu item.

Daftar tugas yang harus dilakukan bisa menjadi pembunuh motivasi yang nyata.

Jadi coba kurangi daftar tugas Anda saat ini menjadi hanya satu item. Orang yang paling penting bagi Anda saat ini atau mungkin orang yang sudah terlalu lama Anda tunda.

Kemudian mulailah mengambil langkah besar, kecil, atau kecil.

Dan dapatkan daftar lain yang disembunyikan di suatu tempat di mana Anda tidak dapat melihatnya dengan tugas lain yang harus dilakukan nanti.

19. Jangan lupa  istirahat.

Beberapa hal dalam pengalaman saya dapat menguras motivasi harian saya seperti bekerja tanpa henti.

Sebaliknya, berolahragalah selama 45 menit setiap jam dan gunakan sisanya untuk istirahat camilan, menghirup udara segar, atau melakukan peregangan.

Anda akan mendapatkan—mungkin sedikit berlawanan dengan intuisi—melakukan lebih banyak dalam sehari dan seminggu dan melakukan pekerjaan dengan kualitas lebih tinggi karena energi, fokus, dan motivasi Anda akan bertahan lebih lama.

20. Sesuaikan ukuran target Anda.

Jika Anda merasa bahwa tujuan besar dalam hidup Anda luar biasa, tetapkan tujuan yang lebih kecil untuk menemukan motivasi Anda lagi.

Dan jika tujuan yang lebih kecil tampaknya tidak menginspirasi, cobalah membidik lebih tinggi dan menjadikannya tujuan yang lebih besar dan lihat bagaimana hal itu memengaruhi motivasi Anda.

21. Latihan.

Olahraga tidak hanya mempengaruhi tubuh Anda. Saya menemukan bahwa hanya 20-30 menit mengangkat beban bebas melepaskan ketegangan dan tekanan internal dan membuat saya merasa lebih fokus lagi.

22. Luangkan waktu dua menit untuk meninjau keberhasilan Anda.

Tutup mata Anda dan biarkan kenangan kesuksesan terbesar Anda – tidak peduli bagian mana dari hidup Anda – membanjiri Anda. Biarkan lebih banyak kenangan positif meningkatkan motivasi Anda.

23. Hadiahi diri Anda sendiri dan rayakan kesuksesan Anda.

Jika Anda mengharapkan hadiah besar untuk diri sendiri setelah menyelesaikan tugas atau proyek, motivasi Anda cenderung meningkat.

Jika Anda merayakan kesuksesan dengan cara lain, seperti dengan meluangkan waktu sejenak untuk menghargai apa yang Anda lakukan atau memberi tahu seseorang tentang kesuksesan Anda, itu juga biasanya menambah motivasi dan kepositifan.

Jadi, keringkan wortel itu dan rayakan untuk membuat diri Anda tetap termotivasi.

24. Lakukan riset sebelum Anda mulai.

Belajar dari orang-orang yang telah pergi ke tempat yang Anda inginkan dan melakukan apa yang ingin Anda lakukan dapat membantu Anda menghindari jebakan. Dan untuk memberi Anda garis waktu yang realistis untuk sukses.

Ini penting agar Anda tidak kehilangan motivasi ketika hal-hal tidak terjadi secepat yang Anda inginkan.

25. Ambil istirahat meditasi dua menit.

Ketika pikiran saya sedikit lelah atau mungkin terbebani dengan energi saya, motivasi menurun. Jadi di sore hari – atau saat dibutuhkan – saya cenderung duduk dengan mata tertutup dan hanya fokus pada pernapasan saya selama dua menit.

Ini menjernihkan pikiran saya dan melepaskan ketegangan internal.

26. Keluar dan menyatu dengan alam.

Beberapa hal memberi saya banyak energi dan motivasi baru untuk menjalani hidup seperti ini.

Jadi saya sering keluar untuk berjalan-jalan di hutan atau di tepi laut, dan saya berada di sana saat ini dengan alam dan udara segar dan tidak memikirkan sesuatu yang istimewa.

About Editorial Staff

Check Also

Begini Cara Mengosongkan Ruang Penyimpanan

Begini Cara Mengosongkan Ruang Penyimpanan Tanpa Menghapus Aplikasi di HP

Cara Mengosongkan Ruang Penyimpanan Tanpa Menghapus Aplikasi di HP. Memang hal yang menyebalkan ketika memori …