Orang bayar transaksi dengan menggunakan chip tanam ditangan

Orang bayar transaksi dengan menggunakan chip tanam ditangan

Orang bayar transaksi dengan menggunakan chip tanam ditangan
Orang bayar transaksi dengan menggunakan chip tanam ditangan

kabarsoloraya.com.–Patrick Boleyn membuat keributan setiap kali dia membayar sesuatu di toko atau di restoran.
Pasalnya, pria 37 tahun itu hanya meletakkan tangan kirinya di dekat pemindai kartu debit dan pembayarannya langsung diterima oleh toko atau restoran tersebut.

“Reaksi kasirnya luar biasa,” kata Baumen yang bekerja sebagai satpam di Belanda.

Paumen dapat membayar dengan tangan kirinya karena ia menanamkan chip kartu debit nirsentuh di kulitnya pada tahun 2019.

“Prosedur [implan microchip] cukup menyakitkan ketika Anda memberi tekanan pada kulit Anda,” jelasnya.

Penanaman microchip ke dalam tubuh manusia sebenarnya terjadi pada tahun 1998, namun teknologi ini baru tersedia secara komersial selama 10 tahun terakhir.

Untuk memfasilitasi ini, sebuah perusahaan Anglo-Polandia bernama Walletmor adalah yang pertama menawarkan implan chip elektronik kepada masyarakat umum mulai tahun lalu.

“Implan dapat digunakan untuk membayar minuman di Rio de Janeiro, kopi di New York, atau potong rambut di Paris—atau di toko kelontong di dekat rumah Anda. Mereka dapat digunakan di mana pun pembayaran tanpa kontak diterima,” kata Pendiri Walletmor. dan CEO Vojtek Pabrota.

Chip Walletmor, yang beratnya kurang dari satu gram dan sedikit lebih besar dari sebutir beras, terdiri dari microchip dan antena yang terhubung menggunakan biopolimer, bahan seperti plastik.

Paprota mengklaim bahwa chip perusahaan benar-benar aman, memiliki persetujuan peraturan, bekerja segera setelah implantasi, dan akan tetap di tempatnya. Chip ini juga tidak memerlukan baterai atau sumber daya lainnya.

Paprota mengklaim telah menjual lebih dari 500 chip.

Teknologi yang digunakan Walletmor adalah Near Field Communication atau NFC, sebuah sistem pembayaran tanpa kontak di ponsel. Implan pembayaran lainnya menggunakan identifikasi frekuensi radio (RFID), seperti kartu debit dan kredit langsung.

Gambar sinar-X menunjukkan implan chip yang terbuat dari Walletmor yang ditanamkan di tangan seseorang. (Walimore)

Orang bayar transaksi dengan menggunakan chip tanam ditangan
deteksi dari x ray

Bagi kebanyakan orang, menanamkan microchip ke dalam tubuh adalah tindakan yang mengerikan dan tidak dapat diterima. Namun, survei tahun 2021 terhadap lebih dari 4.000 orang di Inggris dan Uni Eropa menemukan bahwa 51% responden akan mempertimbangkan untuk memakainya.

Tetapi tanpa mengungkapkan persentasenya, laporan itu mengatakan bahwa “masalah keamanan dan perasaan diserang adalah perhatian utama” bagi para peserta.

Patrick Baumen, seorang satpam di Belanda yang tangan kirinya ditanami chip elektronik, mengaku tidak khawatir.

“Implan chip mengandung teknologi yang mirip dengan yang digunakan orang setiap hari. Dari kunci hingga pintu terbuka, kartu transfer seperti London Oyster, atau kartu bank untuk melakukan pembayaran tanpa kontak.

“Jarak pemindaian terbatas mengingat implan memiliki antena kecil. [chip] implan harus berada dalam radius medan elektromagnetik atau pemindai RFID [atau NFC]. Implan hanya dapat membaca jika ada lampiran magnetik antara pemindai dan transceiver.” Baumeen menjelaskan.

Bolin menambahkan bahwa dia tidak khawatir keberadaannya dapat dilacak.

“Chip RFID digunakan pada hewan peliharaan untuk mendeteksi jika mereka hilang. Tetapi tidak mungkin menemukannya dengan implan chip RFID. Hewan peliharaan harus hadir secara fisik. Kemudian seluruh tubuh harus dipindai sampai implan chip RFID ditemukan. dan baca.”

Kekhawatiran lain tentang microchip ini adalah apakah perangkat akan menjadi lebih kompleks di masa depan dan diisi dengan data pribadi. Lalu apakah informasi tersebut aman dan apakah orang tersebut dapat dilacak.

Fintech atau pakar fintech Theodora Lau adalah rekan penulis Beyond Good: How Technology is Driving a Business-Driven Revolution.

Menurutnya, implan chip pembayaran hanyalah “perpanjangan dari Internet of Things”. Maksudnya adalah bahwa implan chip adalah salah satu dari banyak cara baru untuk menghubungkan dan berbagi data.

“Berapa banyak yang bersedia kita bayar untuk kenyamanan? Di mana kita menarik garis antara privasi dan keamanan?” tanya Theodora Lau. (Theodora Lau)

Meski banyak orang terbuka untuk memasang chip di tubuh mereka karena pembayarannya akan mudah dan cepat, dia mengingatkan bahwa manfaat dan risikonya perlu dipertimbangkan. Terutama ketika chip yang disematkan berisi banyak informasi pribadi.

“Berapa banyak yang bersedia kita bayar untuk kenyamanan? Di mana kita menarik garis antara privasi dan keamanan? Siapa yang akan melindungi infrastruktur penting dan orang-orang yang menjadi bagian darinya?”

Nada Kakabadsi, profesor kebijakan pemerintah, tata kelola dan etika di University of Reading School of Business, juga prihatin dengan masa depan chip yang ditanamkan.

Sisi gelap dari teknologi yang berpotensi disalahgunakan. Bagi mereka yang tidak menyukai kebebasan individu, teknologi membuka banyak jalan untuk kontrol, manipulasi, dan penindasan.

“Jadi siapa yang memiliki data? Siapa yang memiliki akses ke data? Apakah etis untuk menanamkan microchip pada manusia dan juga pada hewan peliharaan?”

Hasilnya bisa mengarah pada “perebutan kekuasaan dari banyak orang untuk kepentingan segelintir orang,” Kakabadsi memperingatkan.

Stephen Northam, Dosen Senior dalam Inovasi dan Kewirausahaan di University of Winchester, percaya bahwa kekhawatiran ini tidak berdasar.

Northam tidak hanya meneliti implan wafer, tetapi ia juga pendiri perusahaan Inggris BioTeq yang telah memproduksi implan wafer nirsentuh sejak 2017.

Implan chip perusahaannya menargetkan penyandang disabilitas untuk membuka pintu secara otomatis.

“Setiap hari kami menerima pertanyaan dan melakukan lebih dari 500 transplantasi di Inggris, tetapi Covid menyebabkan penurunan jumlah.”

“Teknologi ini telah digunakan pada hewan selama bertahun-tahun. Keripik yang digunakan sangat kecil dan tidak berbahaya.”

Patrick Boleyn memiliki magnet yang ditanam di jarinya. (Patrick Boleyn)

Kembali ke Belanda, Patrick Boleyn menyebut dirinya sebagai “peretas biologis”, seseorang yang menempatkan potongan-potongan teknologi di tubuhnya untuk meningkatkan kinerjanya.

Secara total, ia memiliki 32 implan, termasuk magnet dan seluncuran untuk membuka pintu.

“Teknologi terus berkembang jadi saya terus mengoleksinya. Implan yang saya tanam memperkuat tubuh saya. Saya tidak ingin hidup tanpa chip.”

“Akan selalu ada orang yang tidak ingin mengubah tubuhnya. Kita harus menghormati itu dan mereka harus menghormati kita sebagai biohacker.”