Samsung Galaxy S22 Ultra – didukung fitur kamera terbaik

 

Samsung Galaxy S22 Ultra - didukung fitur kamera terbaik
Samsung Galaxy S22 Ultra – didukung fitur kamera terbaik

kabarsoloraya.com.–Salah satu hal pertama yang cenderung saya lakukan saat menggunakan ponsel andalan Samsung Galaxy baru adalah mematikan pemrosesan gambar tambahan yang diterapkan secara default ke kamera, terutama mode Scene Optimizer yang diperkenalkan pada model Galaxy terbaru.

Alasan untuk ini adalah bahwa pemrosesan gambar yang dilakukan oleh kamera biasanya cukup, dengan peningkatan bertahap yang cenderung mengesampingkan gambar dengan pemrosesan yang terlalu banyak atau saturasi warna sehingga menghasilkan bidikan yang tidak alami. Hal yang sama juga berlaku untuk ponsel Android yang memiliki fitur ini ditemukan di pengaturan kamera.

 

 

Tapi saya berubah pikiran dengan Samsung Galaxy S22 Ultra, dan juga jajaran Galaxy S22 lainnya. Itu karena Samsung tampaknya benar-benar bekerja pada pemrosesan cerdas mode Scene Optimizer sehingga mengoptimalkan gambar dengan cara yang masuk akal dan menyenangkan daripada saturasi dan perataan yang berlebihan.

 

Samsung telah melakukan banyak hal untuk meningkatkan kamera di jajaran Galaxy, dengan peningkatan S22 pada Galaxy S21 yang agak luar biasa, yang telah meningkat cukup signifikan dibandingkan ponsel Galaxy S10. Ponsel Galaxy tidak lagi menghasilkan gambar dengan warna seperti permen yang tidak alami, dan rentang dinamisnya kini mengesankan. Peningkatan ini tampaknya telah dibawa ke mode Scene Optimizer, yang saya uji dengan Galaxy S22 Ultra.

Untuk memulai, lihat foto petak bunga di bawah ini. Diabadikan pada hari yang cerah dengan pilihan bunga bermandikan sinar matahari yang langka di London. Ini memberikan bidikan yang sulit bahkan untuk ditangkap oleh ponsel kamera terbaik.

Kita dapat melihat ini dengan bidikan standar yang diambil oleh Galaxy S22 Ultra, dengan banyak penyerapan cahaya, tetapi juga dengan sedikit warna merah dan kuning pada bunga.

Namun saat Scene Optimizer dihidupkan dalam bidikan yang sama, kita dapat melihat kecerahan kembali dan menyesuaikan white balance untuk memberi bunga lebih menonjol. Saya merasa rentang dinamis telah meningkat di sini juga, yang terlihat di lantai kayu taman terapung yang menurut saya memiliki tekstur lebih. Ini tentu saja tidak benar dalam kehidupan sebagai bidikan standar, tetapi saya berpendapat bahwa foto tanpa pengoptimal pemutaran keliru dalam bidang pencahayaan berlebih dan menawarkan tampilan keseluruhan yang kurang bagus.

Hal ini dapat dilihat lagi pada foto beberapa vegetasi di bawah ini yang diambil dalam warna abu-abu bercahaya saat langit dengan cepat beralih dari awan cerah ke awan kelabu.

 

Foto standar sangat bagus dengan kamera utama 108MP Galaxy S22 Ultra menangkap banyak detail vintage, dengan warna lonceng yang secara cermat menyeimbangkan kontras langit biru dan abu-abu.

Nyalakan Scene Optimizer dan bidikan Anda akan menjadi sedikit lebih murung, karena langit mengambil warna yang lebih gelap dan lebih dramatis. Namun, pada saat yang sama, warna kuning bunga lonceng belum menembus, dan bagian atas tiang seleksi merah masih muncul.

Ini subjektif, tentu saja, tetapi saya suka hasil yang dapat dicapai oleh pengoptimal pemandangan di sini. Saya merasa ini cenderung menghasilkan bidikan yang menghubungkan gambar kontras Google Pixel 6 Pro dengan nada alami yang dapat ditawarkan iPhone 13 Pro; Keduanya adalah ponsel favorit saya dalam hal fotografi.

Saat keadaan menjadi lebih gelap, penambah pemandangan datang dengan sendirinya. Dalam beberapa kasus yang bagus, Anda cukup mengaktifkan mode malam Galaxy S22 Ultra. Seperti yang dapat Anda lihat di foto pertama teman saya Claire, dengan Screen Optimizer bidikan standar dimatikan, ada kekacauan yang kabur, karena kamera berjuang dengan cahaya rendah umum dari strip yang dihiasi dengan lilin dan sumber cahaya yang jauh pada saat yang bersamaan.

Dengan Pengoptimal Pemandangan, Mode Malam diaktifkan dan bidikan yang dihasilkan jauh lebih baik, dengan penanganan dan deteksi tepi yang lebih baik, bersama dengan detail yang lebih tajam pada kejernihan dan latar belakang.

Untuk memberikan Mode Standar kesempatan lagi (foto buram sebelumnya mungkin merupakan nasib buruk), saya mengambil foto kedua Claire dengan Mode Malam dihidupkan kali ini. Hasilnya adalah gambar yang sangat bagus dengan pencahayaan strip. Tapi dia merasa sedikit datar dengan wajah Claire yang terlihat sedikit datar

Dengan Pengoptimal Pemandangan diaktifkan, saya melihat bahwa bidikan memiliki nada warna yang lebih menyenangkan dan kontras yang lebih besar. Ini bukan gambar cahaya rendah terbaik yang pernah saya lihat, tapi bagus untuk melihat bahwa pemrosesan gambar yang cerdas benar-benar menciptakan gambar yang disempurnakan daripada gambar yang meningkatkan kecerahan atau saturasi warna.

Kesimpulannya, untuk sekali ini saya dapat mengatakan bahwa Anda tidak perlu pergi dan mematikan pengoptimal adegan, terutama karena terkadang dapat membantu menutupi kesalahan pengguna yang canggung.

Dikombinasikan dengan peningkatan komprehensif yang telah dilakukan Samsung pada kamera dan fotografi komputasi dari jajaran Galaxy S22, saya merasa Galaxy S22 Ultra sebagian besar telah diakomodasi dengan iPhone 13 Pro dan iPhone 13 Pro Max dalam menawarkan fotografi point-and-shoot yang sederhana. Ini juga menetapkan standar untuk perawatan opsional lainnya modes di ponsel Android untuk mengaksesnya.

 

About Editorial Staff

Check Also

6 cara memesan tiket kereta api dengan aplikasi online untuk mudik lebaran 2022

6 cara memesan tiket kereta api dengan aplikasi online untuk mudik lebaran 2022

kabarsoloraya.com.–Saat ini memesan tiket kereta api untuk mudik lebaran 2022 dapat dilkerjakan dari rumah dengan …